SwyoB3gOrS3jN40l0bzNAi6WurWsCFy1dg9FF8yK

Cerita Pemburu Hantu di Panti Pijat

Aku pernah ada di posisi ini, tahun 2015an di Telaga Bestari dan sama ayah. Jadi ceritanya ayah ada pasien, dia bilangnya ruko nya angker, dan karyawannya sering kesurupan. ayah sama aku sepakat untuk bersihin rukonya, berangkatlah kita kesana.

Si pasien ini tidak bilang apa apa, cuma dia bilang ruko saja, tidak bilang itu jualan apa atau dagang apa?

Cerita oleh Amai / @amaaisan (Twitter)

Pas sampai sana aku tidak begitu asing, setelah msialk dan lihat kok ruangan ruko nya agak redup gini dan lihat meja, di situ ada daftar minuman, terus aku lihat, kok ada minuman anu?


Aku sedikit agak maju lagi ke arah counter tempat pesen minum, dan di situ liat tv yang nyala. Kaget, pas di perhatiin, di tv itu ada gambar yang bergerak, terus ada foto perempuan dan nama serta umurnya. Kaget, ternyata panti pijet anu.

“Jessica, Angeline, Arum” hapas sekali aku masih ingat, dengan gaya perempuan masa kini. Terus aku langsung lari nyamperin ayah ke pintu masuk.

“Ayah.. ini sepertinya.. panti pijet..” sambil senyum-senyum ingin ketawa dan hanya dibalas senyum sama ayah.

“Udah yang penting niatnya” lirih ayah bicara ke aku.

“Aduh, gimana tidak banyak setannya Yah, orang tempat nya saja macam begini” keluh aku.

“Ya udah, mau bantuin tidak ?” tegas ayah.

“Huh, ya udah iya ayo” jawab aku.


Jadi si ruko ini ada 4 lantai. lantai 1 kaya mini bar dan ruang tunggu. Lantai 2 dan 3 itu kaya semacam kamar pijatnya. Lantai 4 ruangan buat para perempuan dan karyawan istirahat.

“Ya udah kamu urusin lantai 3 dan 4 dan Ayah urusin lantai 1 dan 2” instruksi ayah.

“Iya deh boleh” sambil aku jalan menaiki tangga ke lantai 2 sambil melihat kanan kiri dan berkali kali aku geleng-geleng. Bukan perkara setannya, tapi masih shok sama tempat nya.


Akhirnya sampai di lantai 3, dan aku coba untuk wirid di situ dan kaget aku tidak konsen gara gara lihat perabotan dalam kamar pijat Wajah menangis kencang. Aku tetep harus fokus, karena ini tempat setannya banyak sekali, hampir tiap lantai dan ruangan ada saja bos nya. Tapi energi paling kenceng itu ada di 2 tempat, lantai 4 dan lantai 1 bagian gudang. Mungkin ayah paham.


Ada satu setan yang menggoda iman sekali. Kaget, perempuan cantik sekali, kaya perempuan korea gitu tapi tidak pakai baju, dia duduk persis di depan aku di lorong lantai 3. Dibacain surat-surat dia tidak mempan. Aku bingung, mata melek keliatan, mata merem apa lagi. Kaget emang setan pijet mending kalau tidak pakai baju doang, ini tidak pakai celana juga bos, sial, akhirnya aku fokusin saja ke mukanya, tapi malah ngelirik ke area lain. Kamu tahukan, ini setan. paham lah. Padahal ini bukan raja terakhir, masih panglimanya lah hitungannya. Ternyata emang bukan salah doa maupun surat2nya tapi fokusnya aku yang salah, ya manusia, saat itu iman aku mungkin masih lemah. jadi liat susu saja jadi susah fokus Wajah gigih Wajah lelah. Akhirnya aku berubah ke “sanin” mode.

“Kita baku hantam saja gimana “ aku tanya sama setannya.

Akhirnya dia berubah wujud jadi lebih mengerikan, badan yang separuh orang separung binatang dengan taring yang panjang.

“Nah kalau gini aku bisa fokus” ketawa dalam hati.

Akhirnya aku pakai tombak andalan punya nya pangeran badaruddin 2, padahal banyak perkakas lain. Baku hantam tidak berlangsung lama, karna ya memang tidak sesulit itu sebenernya, semua gara gara susu setan. Lantai 3 bersih, karna setan keroconya menyatu dengan setan susu itu. Jadi sekali tebas kelar.


keringetan dah aku, karna ac blom dinyalain, pijet masih tutup. Belum saja keringet kering, di lantai 1 ada yang teriak-teriak nangis. langsung lah aku bergegas turun untuk cari tau. Ternyata ada karyawan baru dateng langsung kesurupan. Kagetnya ini bukan karyawan, tapi mbak-mbak yang mijet nya. Model pakaian nya udah “mode servis” pula, kaget. Dia udah guling-gulingan nangis di lantai, tidak ada yg bantuin, karna baru ada aku, ayah, sama pasien ayah itu managernya.

“mas mas, tolong pegangin” teriak aku sama manager.

“saya takut a” teriaknya.

Yaudah akhirnya aku yang pegang

“kaget, wudhu aku batal, sial” dalam hati

Makin tidak fokus kaget disni, bayangin, mbak mbaknya tuh padet gitu sekel lah, apaya bahasa indonya, chubby kali yah, make tengtop dan rok mini bos

“anjeeeng mataku fokuslah” ya namanya cowo, masih muda dan berwibawa, godaannya pasti begitu. Lalu badannya aku taro di paha aku. Pas aku pegang langsung tidak ngamuk tuh masih nangis-nangis lirih gitu.

“Mas bantu angkat” ucap aku ke managernya.

Bayangin mana kuat lah badan aku, mana tambah tidak fokus tu tangtop sama rok udah kemana-kemana, astagfirullah.

Sebelum sampai menager itu untuk bantu ngangkat, si mbak ini teriak terus meluk aku!

“mas takut” lirihnya sambil menangis berbisik di telinga aku

Anjeeeeeeng cobaan apalagi ini ya Allah! Aku kesono pakai sarung ya bos sama kaos doang, kaga celana lepis, apakabar burung ku njeng. Di sini keimanan bener bener di pertaruhkan bos. Asli, jadi aku yang keringetan, ya Allah aku tuh masih muda, laki-laki normal pula aku ini Wajah gigih.

“takut apa mba” aku tanya pelan.

“itu diatas ada mahluk hitam besar” ucapnya sambil menunjuk ke langit-langit.

“tidak apa-apa mbak nanti itu urusan saya” tegas aku so cool layaknya hero utama di anime2 Wajah tersenyum berkacamata hitam. Akhirnya manager mengangkat mbaknya ke kursi, terus aku suruh untuk minum air putih yg udah di doain untuk pagar dan aku lanjut untuk menuju lantai 4.


Aku lirik ayah cuma senyum-senyum saja sue. Masih dengan pikiran kotor, aku bergegas ke lantai 4, tak lupa sambil mengucap istighfar agar menjadi bersih. Tak lama sampai di lantai 4, sudah tercium bau tak sedap yang kuingat ini bau apa, ya kumpulan pocong-pocong sudah menunggu tak jauh dari anak tangga terakhir. Belum saja aku sapa, mereka langsung jogres ( menyatu ) menjadi setan yang lebih besar. Kaget, pr lagi, padahal ini belum raja terakhirnya, aku intip-intip masih di belakang sana lagi nunggu sambil senyum-senyum. Kali ini aman, soalnya tidak ada susu nya. jadi pakai an-nas 7x tahan napas beres. Jalan lah aku perlahan sambil mengucap Asma Allah, energi itu di kumpulin di tangan kanan, dan aku siap buat sekali pukul nih setan mental.

Belum sampai ruangan lantai 4 yg ada di ujung, ada teriakan lagi dari bawah, lebih kencang dari sebelumnya.

“kaget apa lagi”

Ternyata ada 2 “karyawan” dateng lagi, tau tidak ? ini tuh yang ada di gambar tv tadi, panggilannya Angel Tertawa berguling di lantai. Antara pengen dan tidak dan pikiran kotor menyatu padu.

“Kaget, ini mah artistnya” dalam hati aku mengucap.

Ya, 3 “karyawan” itu kesurupan barengan.

Akhirnya ayah turun tangan, beliau cuma nge gebrag lantai pakai kakinya 3x dan langsung pada pingsan.

“kenapa tidak dari tadi bosqu” ucap aku dalam hati.

“udah di bawah biar bapak yang urusnya selesain yang di atas” ucap ayah sambil senyum.

“iye iye” ucap aku lemes.

Ya lemes lah, si angel itu primadonna bos di situ, potonya paling gede, sliednya juga paling lama awokawok. canda gaes, iman aku kuat Jempolan. Aseli, engap sekali naik turun lantai 4  ke 1 ke 4 lagi. karena sambil fokus pusatin energi ke tangan kan.Wah, posisi si bos udah berubah dia sudah berdiri, tanduknya pun sudah terlihat, mata yang tadinya putih berubah jadi warna merah, taring-taring giginya yang panjang mulai terlihat semua.

“Hey kau anak kecil, kau mau tarung dengan ku ?” teriaknya.

*dheg kaget aku kaget, agak ngedown sedikit aku.

Ya setan kan skill nya macam-macam punya kelebihan masing-masing, mungkin si bos ini suaranya bisa bikin “stunned” tapi ke aku ngefeknya hanya “ aww takut serem”

Pengen sekali aku jawab “ jangan banyak basa basi kau, hiyaaaaa” tapi apa daya, aku agak gemeter kan. Mungkin secara teori aku sudah paham masalah persetanan tapi saat itu aku masih sedikit pengalaman lawan setan kelas berat semi-demon ini. Pengen sekali aku ajak ngopi di bawah sambil godain angel gitu, tapi pasti aku jadi golongan setan juga.

“Tujuan mu apa disini” tanyaku lirih.

“Punya hak apa kau bertanya hei anak kecil” jawabnya.

Kaget, iye basan aku kecil bos, belum liat aje yang lain.

Akhirnya aku minta izin sama Allah buat pakai sukma senjatanya pangeran aryadila .

“bismillah”

Ga gentar juga dia liat pedang gede ini.

“ha ha ha aku tidak takut hei anak kecil” tawanya.

Kaget, la aku kudu pie lur Wajah murung. Badan udah lemes tidak karuan, mana banyak godaan, banyak re-focusing, naik turun tangga. lemes. Ini se tebas dua tebas kalau meleset aku dead iki lur dead, tau dead kan ? meninggoy. Aku tau nih setan pasti suruhan dukun, namanya juga saingan bisnis, mau bisnis makanan sampai dunia perlendiran pasti ada. Tapi aku harus yakin, Allah SWT menolong umatnya apalagi niatnya baik.

Kaget, mungkin lu ketawa2an ye bacanya, padahal saat itu nyawa aku lagi terancam Wajah cemberut. Aakhirnya aku menenangkan diri, dan ngambil posisi bersila, dan lanjut solawatan, ya sholawat nabi. Adem, tenang, dan merasa kuat lagi fren.

“De, yuk pulang” tiba-tiba ayah nepuk punggung aku dari belakang.

Terus aku buka mata aku, dan setan di depan udah tidak ada Tertawa berguling di lantai.

“Lah kok kabur Yah setannnya?”

“Kabur darimana ? udah Ayah tarik tadi dari bawah”

Di saat itulah aku merasa menjadi orang paling tidak berguna Tangan melipat. Aku menyesal sejadi jadinya, turun tangga sambil bengong, merasa tidak bermanfaat. Anak tidak berguna Wajah murung. Akhirnya kita berhenti di lantai 2, dan ternyata “karyawan” sudah pada ngumpul disana. Aku rasa sholawatan sambil merem cuma beberapa detik deh tapi ternyata hampir 1 jam Wajah tersenyum dengan air mata. Aku rasa aku ketiduran deh, karna cape, bego sekali gitu, ada setan depan mata malah tidur Wajah tersenyum dengan air mata.


Ada sekitar 8 “karyawan” sudah duduk menunggu kami di lorong lantai 2 itu. Kaget, bajunya mana udah pada pakai baju “siap service” pula, gimana aku tidak nelen ludah? Bayangin, aku pakai sarung dan ayah pakai peci haji dan baju muslim, ya baju koko. Ya tidak ada synchronization gitu jadinya antara apa yang dilakukan dengan yang di lihat Wajah menangis kencang

“aa, pak disni” salah satu mbaknya menepuk-nepuk lantai, mungkin maksudnya suruh duduk disitu kali ya dan akhirnya iya duduk di situlah kita. Akhirnya ayah kasih wejangan, yang sebenernya tidak relate sih.

“rajin2 ibadahnya”, like what ?! pap ini kan tempat.... yaa tau apalah aku soal.

“iyah pak heheh” pokoknya begitulah balasan dari mbak-mbaknya, termasuk si angel itu awokawokawokawok.

“hmmm boleh nih si aa nya jadi pelanggan pertama” ucap salah satu mbak yg duduk-duduk di situ.

“kaget” reflex aku dalam hati. Dia emang bilangnya natap ke ayah sih, cuma lirikannya. Bayangin disitu kalau ayah aku bilang “ ya silahkan, eksekusi saja”, mungkin aku udah jadi aliando sekarang. Tapi ayah hanya ngelirik aku dan senyum tapi aku tau apa artinya.

“jangan macem-macem mau di pecat jadi anak ?” kira kira gitu lah artinya fren. Sabar.


Akhirnya dikasih air doa lah itu para “karyawan” nya.

Aku cuma bilang “ jaga kesehatan, jangan terlalu cape, solat” dengan coolnya seperti gojou satoru dan kita bergegas pamit pulang.

“pak, aa hati2 yah di jalannya” ucap beberapa mbak-mbak sambil melambaikan tangan ke arah mobil. Aakhirnya aku sampai rumah kan magrib, dan langsung cerita ke Ibu bahwa abis beraihin panti pijet anu, lagi seru-seru nya ngobrol tiba tiba whatsapp aku berbunyi.

“aa nanti mampir kesininya jangan sama bapa ya hehe”

Sial jaran glogok, imanku.

Selesai

Related Posts

Related Posts

Posting Komentar